Interaksi antara tingkat kelengketan, kohesi dan perekatan membuat perekat yang sensitif terhadap tekanan seperti apa adanya.

Berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk menggantung gambar?

Saling mempengaruhi antara tingkat kelengketan, kohesi dan perekatan membuat perekat sensitif terhadap tekanan Kami akan memberitahu mengapa itu terjadi disini.



Ini seharusnya bisa berjalan yaitu, menggantung gambar dengan madu, karena madu tidak hanya menempek di jari anda. Madu juga menempelkan serbet ke jari anda ketika anda ingin menghilangkan madu. Madu menempel! Tapi tidak mengikat, begitu kata ahli kami. Itu karena madu tidak memiliki kekuatan kekuatan penting yang dimiliki pita perekat kami yang sensitif terhadap tekanan.

Tingkat kelengketan

Madu memiliki tingkat kelengketan tinggi tapi kekuatan ikatan rendah
Madu memiliki tingkat kelengketan tinggi tapi kekuatan ikatan rendah

Tiga kekuatan bekerja dalam perekatan yang sensitif terhadap tekanan, sehingga dapat mengikat sebagai bagian dari pita perekat kami: tingkat kelengketan, kohesi dan perekatan. Tingkat kelengketan adalah apa yang terjadi ketika perekat pertama kali bersentuhan dengan permukaan yang akan ditempel. Tingkat kelengketan menjelaskan seberapa cepat ikatan perekat harus dihasilkan.

Ada terdapat tingkat kelengketan, contohnya ketika ikatan yang sangat padat dihasilkan dengan tekanan minimum dan kontak yang sangat singkat. Ketika kertas diproduksi, contohnya, tingkat kelengketan dibutuhkan: sebuah mesin menghasilkan 1,9 kilometer kertas per menit, perekat sensitif tekanan yang terdapat pada pita perekat harus mengikat dengan sangat cepat jika harus mengikat gulungan kertas selanjutnya hingga habis atau gulungan terakhir pada proses yang berjalan. Madu juga memiliki tingkat kelengketan yang sudah ada: madu menempel begitu anda menyentuhnya dengan jari anda.

Baca lebih lajut

Perekatan

Pita perekat menawarkan ikatan jangka panjang yang kuat - bahkan pada material dengan karakteristik permukaan yang berbeda.
Perekatan menjelaskan kekuatan mengikat terhadap permukaan. Kohesi adalah kekuatan internal bahan perekat yang harus menahan kekuatan eksternal tanpa merusaknya.

Kekuatan kedua yang bertindak dalam perekat yang sentitif terhadap tekanan adalah perekatan. Terjemahan dari Bahasa Latin mengatakan bahwa perekatan itu melibatkan penempelan. Definisi yang tepat dari perekatan adalah: ketertarikan fisik atau penyatuan dua unsur, khususnya ketertarikan makroskopik yang dapat terlihat dari unsur yang berbeda. Dengan pita perekat, perekatan adalah ikatan antara perekat dan permukaannya. Perekatan memiliki ikatan perekat tinggi yang baik khususnya dengan substrat . Dalam kasus madu, perekatan cukup tinggi karena madu menempel cukup baik.

Kohesi

Kekuatan ketiga dan terakhir yang harus dimiliki perekat yang sensitif terhadap tekanan adalah kohesi . Kohesi berasal dari Bahasa Latin dan berarti "bergabung".” Kohesi adalah ikatan dalam dari perekat, sejauh mana menahan kuat dengan sendirinya. Kohesi tinggi berarti bahwa perekatan berlangsung kuat, keras dan stabil dengan sendirinya. Kemudian sangat tahan terhadap sobekan.

Hal ini penting, contohnya, jika pita perekat harus menahan sejumlah besar berat dengan stabil, karena perekat tidak dapat dipisahkan. Molekulnya harus mengikat kuat dan "menahan" dengan baik satu sama lain. Itu pasti bukan begitu hal nya dengan madu, karena madu sangat cair dan sangat mudah robek. Kohesi dari madu sangat rendah.

Jadi kami telah menemukan jawabannya: madu tidak hanya merupakan perekat menurut definisi kami karena madu tidak ada kekuatan dalam, yaitu kohesi. Yang berarti: serbet anda dan tangan anda akan selalu lengket. Jadi anda dapat melupakan tentang menggantung gambar dengan madu.

Baca lebih lajut

Keseimbangan antara tingkat kelengketan, kohesi dan perekatan menentukan bidang aplikasi

Keseimbangan antara tingkat kelengketan, kohesi dan perekatan menentukan bidang aplikasi

1. Aplikasi sementara

Tingkat kelengketan dan kohesi disesuaikan dengan aplikasi. Perekatan merupak hal penting kedua. Banyak aplikasi membutuhkan keseimbangan antara tingkat kelengketan dan kohesi. Tingkat kelengketan menjamin perekatan cepat dengan substrat, dimana kohesi itu penting untuk menghilangkan tanpa residu Bagi banyak aplikasi sementara, hal ini lebih penting daripada perekat khusus tinggi yang mewujudkan dirinya sendiri ke dalam tingkat perekatan tinggi (tahan terhadap pengelupasan).

  • Perbaikan sementara/awal
  • Perlindungan permukaan sementara
  • Kekuatan ikatan yang baik terhadap permukaan sensitif
  • Pelepasan tanpa residu
  • Masking
  • Patching
  • Tidak ada perubahan warna atau kemilau

 

2. Aplikasi tetap

Perekatan dan kohesi disesuaikan dengan aplikasi. Tingkat kelengketan merupakan hal penting kedua. Perekat di daerah ini terutama ditandai dengan keseimbangan antara kohesi dan perekatan yang disesuaikan dengan aplikasi. Hal penting adalah daya tahan ikatan. Tingkat kelengketan, kekuatan ikatan pada saat kontak pertama adalah hal penting kedua.

  • Ikatan tetap dan pengikatan aman
  • Ketahanan yang baik terhadap penuaan/usia panjang 
  • Cocok untuk permukaan mulus dan kasar
  • Penyegelan

 

3. Aplikasi quick stick

Tingkat kelengketan dan perekatan disesuaikan dengan aplikasi. Kohesi merupakan hal penting kedua. Hal penting untuk perekat dalam bidang ini adalah menempel secara cepat dan kuat. Ini sebabnya mengapa tingkat kelengketan dan/atau perekatan dibutuhkan. Karena beban berat tidak selalu didukung dan tidak ada kebutuhan tanpa syarat untuk pelepasan tanpa residu, kohesi seringkali memainkan peranan kedua .    

  • Perekatan cepat
  • Tidak ada beban berat tetap
Baca lebih lajut

Informasi terkait