Teruji Cerdas

Pasar

Apakah smartphone Anda pernah jatuh atau "tercebur?" Jika smartphone Anda selamat tanpa cacat, pita perekat pelindung di bagian dalam memerankan perannya.

Text Jan Schütte

Sekitar 2,7 miliar orang di seluruh dunia memiliki smartphone. Tidak jarang pengguna menyentuh layar mereka beberapa ribu kali sehari untuk mengirim email, obrolan, selancar, atau menelepon. Dengan setiap kontak yang terjadi, ada peningkatan risiko pendamping digital jatuh ke tanah, basah, atau tersangkut sesuatu. Oleh karena itu, produsen mencoba memberikan perlindungan optimal pada perangkat mereka terhadap kerusakan - dan membutuhkan material berdaya tahan dari pemasok mereka. Hal ini juga berlaku untuk tesa, perusahaan yang mengkhususkan diri dalam solusi perekat.

Nokia sang Pionir

Smartphone menjadi lebih tipis dan semakin tipis, serta lebih ringan dan semakin ringan -
pita perekat untuk memasang komponen pada tempatnya memungkinkan hal ini, karena pita perekat menghemat ruang dan berat dibandingkan dengan sekrup dan paku keling.

shutterstock_468640499

Anda mungkin tidak menyadari bahwa hingga 200 pita perekat berbeda digunakan di bagian dalam smartphone untuk merekatkan komponen berteknologi tinggi. Dari jumlah tersebut, tesa menyediakan sekitar 70 pita perekat untuk berbagai aplikasi. “Pita perekat memiliki banyak keunggulan dibandingkan dengan alat pengikat lainnya: Pita perekat ini menghemat berat dan ruang, mudah diproses dalam produksi, dan memudahkan pembukaan perangkat selama reparasi,” jelas Tim Wiersbinski, Manajer Laboratorium Pengujian Fisik dari divisi bisnis Elektronik tesa. Grup telah aktif dalam teknologi ini sejak tahun 2000 - awalnya melalui Nokia, yang menetapkan standar untuk pengujian ikatan perekat di telepon.

Perangkat Lebih Besar, Sedikit Permukaan Ikatan Perekat

Saat ini, di era smartphone, tesa menyediakan produk yang memenuhi kebutuhan berbagai kategori - misalnya, produk yang mengikat lapisan tersendiri secara transparan pada layar, konduktif secara elektrik atau mengurangi radiasi, atau yang menempel pada baterai. Ketebalan pita perekat bervariasi antara 3 dan 500 mikrometer (µm), yang diterjemahkan menjadi 0,003 sampai 0,5 milimeter. Tantangan: “Siklus produk smartphone semakin pendek sementara perangkat terus bertambah besar dan lebih bertenaga. Pada saat yang sama, luas permukaan ikatan menyusut,” kata Tim Wiersbinski. Misalnya, lebar ikatan perekat dari layar casing telah dikurangi dari 2 menjadi 0,3 milimeter selama bertahun-tahun.

tesa_smartphones

200 Pita perekat

rata-rata di smartphone, tesa menyediakan sekitar 70 pita perekat untuk berbagai aplikasi.

"Ruang Penyiksaan" dengan 100 Prosedur Pengujian

Dinamika pasar yang kuat menghasilkan sekitar 30 perkembangan baru per tahun, kerja sama erat dengan produsen. Dasar untuk ini adalah portofolio lebih dari 100 metode pengujian dalam berbagai kategori. Pengujian yang paling relevan untuk penggunaan smartphone sehari-hari menilai resistansi guncangan, dampak kontak dengan air dan bahan kimia, serta pelepasan pita perekat (misalnya untuk penggantian baterai). Sebelum perangkat baru diluncurkan di pasar, tesa mengirimkan "boneka uji" mereka ke "ruang penyiksaan". Yang terbesar terletak di pabrik Tiongkok di Suzhou, lokasi 17 karyawan melakukan lebih dari 1000 pengujian setiap tahun di Pusat Solusi Aplikasi. Fakta bahwa 70 spesialis Penelitian dan Pengembangan di seluruh Grup bekerja secara eksklusif di bidang ikatan perekat smartphone menggarisbawahi tidak hanya potensi pasarnya tetapi juga tuntutan ambisius perusahaan: “Kami tidak hanya melihat diri kami sebagai produsen pita perekat; kami membantu pelanggan kami mengembangkan solusi yang paling sesuai di semua fase, ”kata Tim Wiersbinski.

Electronics_HAF_Heat_Press-002_300dpi
Filem yang diaktifkan dengan panas diterapkan dengan tekanan dan panas.

Setelah pengawetan terjadi, di permukaan yang paling kecil saja kekuatan ikatan yang tinggi dapat dicapai dan memiliki suhu dan resistensi kimiawi yang sangat baik.

“Siklus produk smartphone semakin pendek sementara perangkat terus bertambah besar dan lebih bertenaga. Pada saat yang sama, luas permukaan ikatan menyusut.”

Tim Wiersbinski

Manajer Laboratorium Pengujian Fisik, Unit Bisnis Elektronik

Prosedur Pengujian

tesa bersikap keras pada pita perekat, untuk memastikannya memenuhi standar produksi massal smartphone. Bergantung pada kebutuhannya, metode pengujian dipilih dari kumpulan yang berisi lebih dari 100. Sekilas tentang prosedur terpenting:

smartphone_strand
Air: Tidak tentu jatuh ke dalam toilet; masih ada banyak sumber air di lingkungan nya. Pita perekat yang moderen menyegel bungkus dan sambungan. Resistensi air seringkali dites setelah tes “alat pengerin pakaian” (lihat dibawah).
kimia_tesa_smartphone
Bahan kimia: Pita perekat di kategori ini harus melindungi smartphone terhadap substansi sehari-hari seperti perspirasi, lotion berjemur, minyak wangi, atau sabun. Untuk tujuan ini, tesa sebagian membenamkan tes dummy di dalam setiap cairan.
tesa_uji_guncangan
Syok: tesa telah membangun tiga prosedur yang penting untuk ini. Tes pengering pakaian memutarkan perangkat dalam ruang hingga 600 kali, dan menjatuhkan dari ketinggian 1 meter. Tes menjatuhkan yang terkendali mensimulasikan kejatuhan dari ketinggian yang terkendali (0.8 hingga 1.2 meter) kearah sampingnya, pojoknya, depannya atau belakangnya perangkat. Setelahnya lagi, tesa menggunakan pengujian Dupon untuk mengetes dampak resistensi pita perekat dua sisi seperti yang di bawah display. Disini 150-gram dijatuhkan dari ketinggian berbeda (5 – 150 cm) ke titik dampak di tepi layar.
tesa_baterai
Gampang dilepas: Meskipun Anda memikirkan hal lain, pecahan laya tidak termasuk pengrusakan paling banyak menurut statistik. Yang lebih sering ditemukan adalah penggatian baterai selama produksi, reparasi, atau pembuangan. Maka itu tesa mengembangkan pita perekat sesuai dengan prinsip power strip. Manfaat Adhesi yang baik dan gampang dilepas tanpa asap yang racun.