Tokek

Perekat Alami

Tren

Alam merupakan laboratorium terbaik dan dipenuhi organisme penghasil perekat dengan sifat yang menakjubkan.

Text Isabel Überhoff
permen kapas

Sepenuhnya biologis

Dari fotosintesis hingga daun lotus: Alam menciptakan keeksentrikan yang luar biasa - Mereka membuat kita takjub, dan terkadang secara harfiah mengubah kita menjadi 'hijau' karena iri hati. Para ilmuwan sedang mengembangkan zat dan produk yang meniru keajaiban alam. Dan mereka berhasil melakukannya, seperti yang ditunjukkan oleh penemuan permukaan yang membersihkan diri sendiri yang terkenal dengan 'Efek Lotus'. Ketika berbicara tentang “zat perekat dengan banyak sifat dan untuk semua jenis tujuan”, alam menawarkan dana penelitian yang sangat lengkap. Di mana ada kehidupan… di situ ada daya rekat.

 

Misalnya gula: Sebagai golongan zat kimia, sub kelompok karbohidrat, pada tingkat sel, gula merupakan penyimpan energi yang sangat baik dan sangat penting bagi flora dan fauna. Dan itu belum semua: Dalam kondisi tertentu, gula juga dapat bekerja seperti perekat yang efisien. Setiap anak yang menjilat jari-jarinya yang lengket setelah makan permen kapas mengetahui hal ini dari pengalamannya. Karena jika, misalnya, melalui kelembapan, air dan oksigen yang terkandung dalam kristal-kristal gula dipisahkan satu sama lain, maka hidrogen yang bersifat reaktif ingin mengikat kembali dan melekat pada semua yang ditemukannya.

"Segala sesuatu yang berbahan dasar gula pada akhirnya merupakan perekat."
Andreas Westphal,

Analitik tesa

Ikuti jejak alam!

Dalam hal perekat, kerajaan hewan dan tumbuhan menawarkan solusi lengkap untuk setiap tujuan. Perekat super namun bisa dibalik? Lendir siput membuktikan bahwa hal tersebut mungkin. Kekuatan rekat tahan lama di bawah air, tapi juga di lahan kering? Teritip dan kerang telah berhasil melakukan hal ini selama jutaan tahun. Dapat dilepas tanpa meninggalkan bekas, tetapi melekat pada permukaan halus dan juga permukaan kasar? Kaki tokek bisa melakukan itu seumur hidup tokek. 

Kekuatan perekat yang disesuaikan, dapat dilepas dan, yang terbaik, bahkan dapat digunakan kembali: Produk tesa seperti tesa Powerstrips® dan sistem pengencang pintar sudah menggabungkan sifat-sifat dasar ini. Namun, masalah seperti produksi berkelanjutan dan kemampuan terurai secara hayati juga memainkan peran yang semakin penting. “Dengan pita pengemasan berbahan dasar kertas dan proses manufaktur bebas pelarut, kami semakin mendekati alam. Namun, ada sesuatu yang lebih jauh untuk mencapainya,” kata manajer inovasi Bastian Brinkmann, yang sedang melihat ke masa depan bidang penelitian dan pengembangan yang masih relatif muda.

keong

1,3

ton

Itulah berat zat polisakarida lengket, yang mengsekresikan bakteri 'Caulobacter crescentus', pada bidang berukuran satu sen Euro. Perekat terkuat di dunia.

Sumber: Spiegel

“Alam dapat berperan sebagai model peranan dalam dua cara: Dengan tujuan untuk solusi inovatif berkinerja tinggi, tetapi di atas segalanya berkaitan dengan keberlanjutan.”
Bastian Brinkmann,

Manajer Inovasi

Jaring Laba-laba

Mimpi favorit umat manusia: Manusia laba-laba

Manusia super, kekuatan super, lem super - kita bermimpi tentang kemungkinan yang tampak mustahil. Memutar baliknya dengan cara berbeda: Jaring laba-laba orb-weaver melawan angin dan cuaca. Baik sinar UV maupun hujan tidak dapat mengganggu fungsinya. 'Jaring' yang begitu kuat adalah senjata ajaib pahlawan fiksi ilmiah Spiderman (manusia laba-laba). Tetapi bahkan dalam penelitian perekat yang membumi, pertanyaannya adalah bagaimana orang dapat menggunakan kekuatan super dari sekresi laba-laba lengket. Ilmuwan polimer dari Universitas Akron (AS) semakin dekat untuk menjawab pertanyaan tentang cara polimer dapat bertahan bahkan dalam kondisi kelembapan tinggi: Komponen higroskopis dalam sekresi menyerap kelembapan dan membuatnya tidak berbahaya bagi struktur jaring.

Contoh lain dari pencarian manfaat pengembangan bio-perekat adalah proyek tahun jamak (multi-year) di TU Hamburg (Jerman), yang salah satu mitranya adalah tesa. Proyek ini melibatkan penelitian tentang komponen kayu lignin, misalnya untuk penggunaan perekat. Polimer yang paling umum di alam dapat menjadi alternatif untuk aplikasi berbasis minyak bumi. Berbeda dengan material mentah fosil, sumber lignin seperti kayu atau jerami merupakan material mentah terbarukan yang dapat ditanam dan jika dibakar, hanya mengeluarkan karbon dioksida sebanyak yang disimpan.

shutterstock_110949389

Studi tentang struktur biokimia kejadian perekat alami, sifat tepatnya, manfaatnya, serta potensi penerapannya baru saja di mulai. Namun, ini adalah awal yang sangat menjanjikan, seperti yang ditunjukkan oleh temuan dan perkembangan sebelumnya. Saat mengering, lendir siput yang kental menciptakan perekat yang mengikat kuat permukaan. Begitu lendir mencair, ikatan ini dapat dengan mudah dilepaskan. Pada tahun 2019, ilmuwan di Universitas Pennsylvania (AS) berhasil mengembangkan gel polimer dengan sifat serupa. Bergantung pada kadar air, gel ini berubah dari massa elastis yang dapat dilepas menjadi massa lem super yang keras seperti kaca dan sebaliknya. Dalam pencarian inovasi mereka, laboratorium tesa mengidentifikasi teknologi menarik dengan sifat perekat mirip tokek. Solusi untuk penghilangan bebas residu dan penggunaan berulang pada berbagai media, bahkan pada permukaan yang kasar dan kotor, semakin mendekati kenyataan.